OSO : Tidak Pantas Ajak Jokowi Selesaikan Masalah Hanura

Inewscrime.com – Jakarta – Kisruh yang terjadi di Partai Hanura, menurut Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Hanura, Oesman Sapta Odang atau OSO, adalah urusan internal partai. Hal tersebut menurutnya disebabkan oleh sejumlah ‘oknum,’ yang coba mengintervensi partai, dengan cara-cara yang melanggar aturan.

Dalam pertemuan dengan sejumlah pimpinan media massa, di kediamannya, di Jalan Karang Asem Utara, Jakarta Selatan, Selasa (16/1/2018), OSO menegaskan, bahwa jika memang dirinya telah melakukan kesalahan, maka ia siap untuk mundur secara gentle.

Asalkan mekanisme pelengeran dirinya, sesuai dengan yang diatur di Anggaran Dasar / Anggaran Rumah Tanggah (AD/ART) Partai Hanura.

“Kalau kita melakukan dengan benar dan itu dianggap salah, saya bilang, tidak usah diminta, saya sendiri yang akan mundur,” tegasnya.

Kebijakan-kebijakannya yang dianggap kontroversial oleh kubu yang berniat melengserkan dirinya dari jabatan Ketua Umum DPP Partai Hanura, adalah tindakan yang harus diambil.

Ia mencontohkan, bahwa Sarufuddin Sudding ia pecat sebagai Sekjen DPP Partai Hanura, karena melakukan pelanggaran. Sebagai Ketua Umum, ia harus mengambil keputusan tersebut.

Baca juga:   Terkait Minta Mahar, Benny Rhamdani Tantang Kubu Ambara Lapor Polisi, Jika Tidak Saya lapor Balik Pencemaran Nama Baik

Selain itu, ia juga harus membatalkan rencana dukungan untuk Farid Alfauzi di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Bangkalan.

Pasalnya Farid Alfauzi yang berencana maju sebagai kandidat tersebut, juga merupakan pengurus di Partai Hanura, yang membindangi urusan Pilkada.

“Masa dia mau jadi Bupati, dia juga jadi ketua Pilkada,” katanya.

OSO menegaskan, bahwa dinamika yang terjadi saat ini, adalah dinamika internal. Oleh karena itu menurutnya tidak perlu ia melapor, atau bahkan mengajak Presiden RI.

Joko Widodo untuk ikut menyelesaikan konflik yang terjadi saat ini.

Ia juga meyakini, Joko Widodo atau yang dipanggil Jokowi itu, akan merasa tidak pantas jika diajak.

“Saya tidak pernah bicara sama pak Jokowi soal partai. Saya tidak mau bawa-bawa pak Jokowi, apa urusannya. Pak Jokowi juga tidak mungkin itu campur urusan saya,” ujarnya.

“Saya kenal betul pak Jokowi, tidak akan pernah ikut campur urusan begini,” terangnya.

Sebelumnya syarifuddin suding melaksanakan rapat di hotel ambara dengan bermodalkan mosi tak percaya kepada ketum hanura oso dan memecat oso dari jabatan ketum. ( red)

Baca juga:   Victor Rarung : Olly DiPeriksa KPK Sebagai Saksi, Bukti Beliau Negarawan Sejati

Bagikan berita ini!

vote
Article Rating

Bank Sulutgo

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments